CSR= Investasi Jangka Panjang

Pada saat ini sedang ramai diperdebatkan di kalangan dunia usaha di Inodnesia, yaitu tanggung jawab sosial perusahaan (Corporate Social Responsibility/CSR).

Pemicunya  adalah disahkannya Undang-Undang Perseroan Terbatas terutama pasal 74 yang mewajibkan perseroan menganggarkan dana pelaksanaan tanggung jawab sosial terutama bagi perseroan yang menjalankan kegiatan usahanya, yang berkaitan dengan sumber daya alam dengan mewajibkan perseroan menyisihkan sebagian laba bersih untuk pelaksanaan CSR.

Gerakan CSR merupakan salah satu upaya yang dilakukan oleh perusahaan untuk menunjukkan tanggung jawab sosial sebagai salah satu perwujudan etika dalam membangun kinerja jangka panjang. Pengertian CSR sendiri, menurut The World Business Council for Sustainable Development (WBCSD), yaitu komitmen bisnis untuk berkontribusi dalam pembangunan ekonomi berkelanjutan, bekerja dengan para karyawan perusahaan, keluarga karyawan tersebut, berikut komuniti-komuniti setempat (lokal) dan masyarakat secara keseluruhan, dalam rangka meningkatkan kualiatas kehidupan. Sehingga CSR merujuk pada semua hubungan yang terjadi antara sebuah perusahaan dengan semua stakeholder, termasuk didalamnya adalah pelanggan atau costumer, pegawai, komunitas, pemilik atau investor, pemerintah, supplier, bahkan juga kompetitor. Tentunya tanggung jawab sosial perusahaan tidak hanya dalam bidang pembangunan sosial dan ekonomi tetapi juga dalam hal lingkungan hidup.

Berdasarkan pengertian diatas, sebenarnya perusahaan tidak perlu mempermasalahkan adanya UU tersebut, dan UU PT diterapkan tidak hanya pada perusahaan yang menggunakan sumber daya alam yang tidak bisa diperbaharui, karena perusahaan lainpun bisa menimbulkan kerusakan lingkungan dan sosial budaya, bahkan sektor keuangan seperti lembaga keuangan bank dan bukan bank. Dalam hal mini, karena banyak industri yang telah merusak lingkungan, melanggar Hak, melakukan pemutusan hubungan keja sepihak pun permodalannya dengan diberi kucuran kredit. Hal ini tentu langsung, karena lembaga keuangan tersebut telah membantu perusahaan dalam bidang permodalan.

Perusahaan akan merasa kesulitan jika masih menggunakan paradigma lama, yaitu mengejar keuntungan yang sebesar-besarnya tanpa mengindahkan kondisi masyarakat sekitar, karena ini akan memicu kecemburuan sosial dari masyarakat sekitar. Padahal perusahaan dapat menggali potensi masyarakat lokal untuk dijadikan modal sosial perusahaan agar bisa manju dan berkembang. Konsumsi suatu produk biasanya dipengaruhi oleh citra buruk atau produk yang memperoleh liputan pers negatif. Ditambah lagi bila terjadi protes dari stakeholder. Dengan adanya CSR sebenarnya perusahaan diuntungkan karena bisa menciptakan lingkungan sosial yang baik serta bisa menumbuhkan citra positif perusahaan, tentu hal ini dapat meningkatkan iklim bisnis bagi perusahaan. Sudah banyak contoh, perusahaan yang merugi dan mendapat cap negatif dari maysarakat karena menimbulkan kerugian seperti kasus Lapindo dan Buyat. Namun ada juga perusahaan di Indonesia yang memang sudah menerapkan CSR seperti Indofood dengan program kemitraannya, telkom dengan program kemitraan dan bina lingkungan serta Indonesia Power dengan pengembangan program kemitraan dan bea siswanya.toh perusahaan tersebut tidak merugi bahkan laba yang dihasilkan relatif besar. Permasalahannya, sebenarnya perusahaan seakan diwajibkan menambah setoran dananya ke pemerintah, sehingga beban perusahaan terlihat semakin besar, karena point yang ada di dalam pasal 74 UU PT.

Pemerintah di sini, jangan hanya menetapkan sejumlah uang saja yang perlu disetorkan perusahaan (berapa persen dari laba misalnya), hal ini sepertinya hanya pemenuhan kewajiban perusahan kepada pemerintah saja dan ini akan menyebabkan kekhawatiran bagi investor untuk menanamkan investasinya di Indonesia, namun harus lebih daripada itu, yaitu adanya program nyata yang dikerjakan dan sifatnya berkelanjutan. Kalau besarnya dana saja yang menjadi patokan, itu bisa dimanipulasi dan seolah-olah menjadi tambahan pajak bagi perusahaan, namun jika program atau kegiatan nyata yang dikerjakan sifatnya akan berjangka panjang dan susah untuk dimanipulasi. Jadi tidak ada istilah perusahan hanya setor uang saja sebagai bentuk pemenuhan keawajiban, namun ada program nyata yang sifatnya tentu berkelanjutan. Sehingga tanggung jawab sosial perusahaan lebih mengarah pada bagaimana suatu biaya materi dikelola dan diterapkan pada masyarakat mendatangkan keuntungan sosial. Kalau diibaratkan, pajak itu merupakan zakat fitrah sedangkan CSR merupakan sedakah. Tidak kalah pentingnya adalah bagaimana perusahaan dirasakan manfaatnya oleh masyarakat di sekitar lokasi perusahan berdiri. Di dinilah perusahaan

Harus peka terhadap potensi yang ada di sekitarnya, supaya kegiatan yang dilakukan tidak mubazir dan bermanfaat serta dapat berkesinambungan. Yang juga perlu digarisbawahi adalah kita jangan terpatok, CSR melulu terfokus pada masyarakat sekitar, tapi juga tanggung jawab internal perusahaan sendiri, seperti dengan karyawan dan pemasok. Karena jika CSR hanya dijadikan kosmetik untuk meraih simpati publik bagai kayu keropos, yang kapan saja bisa patah. Berikut ini dampak positif dari CSR (Erni,2007).

    1. Mengentaskan kemiskinan, dengan menggunakan pekerja yang berasal dari sekitar perusahan mereka dapat menyumbangkan kenaikan angka angkatan kerja dengan menciptakan lapangan kerja, menyediakan pelatihan, menyediakan  produk-produk yang disediakan orang-orang kalangan bawah, secara langsung akan memberikan dampak kepada golongan tersebut.
    2. Meningkatkan standar pendidikan, dengan memberikan beasiswa yang benar-benar membutuhkan dan membantu dalam pembangunan sarana dan prasarana pendidikan khususnya pendidikan dasar.
    3. Meningkatkan standar kesehatan dengan menyediakan sarana dan prasarana yang menunjang kesehatan terutama bagi masyarakat sekitarnya. Contohnya, dengan penyediaan fasilitas air bersih, atau dengan membuka klinik kesehatan yang tidak berlaku untuk karyawannya, tapi juga bagi masyarakat sekitarnya.

        Tentu saja berhasilnya CSR tidak akan lepas dari komitmen dewan komisaris untuk menetapkan CSR sebagai budaya perusahaan yang akan melekat sebagai nilai yang terinternalisasi (keunggulan bersaing dihasilkan dengan mempertimbangkan unsur sosial dan lingkungan ke dalam strategi), UU dan Peraturan Perpajakan yang jelas, serta pelapoan terhadap publik (selama ini hanya laporan keuangan saja yang diporkan). Perusahaan hendaknya mempertimbangkan seberapa besar laba dengan dampak sosial dan ekonomi yang ditimbulkan. Dan yang tidak kalah pentingnya, peran pemerintah sendiri sangat diharapkan. Pemerintah terlebih dahulu harus menetapkan regulasi dan hukum yang jelas dan tegas, sehingga bersinergi dengan dunia usaha. Sehingga dengan diterapkannya CSR ini diharapkan dapat menguntungkan semua pihak…..#OP010807B#

        Dr. Erni R. Ernawan, pengurus ISEI Bandung Komisariat Jabar. (PR)

        Comments
        One Response to “CSR= Investasi Jangka Panjang”

        Tinggalkan Balasan

        Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

        Logo WordPress.com

        You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

        Gambar Twitter

        You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

        Foto Facebook

        You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

        Foto Google+

        You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

        Connecting to %s

        • Arkeologi

        • Trader

        • Energi Alternatif

        • Bencana Global 2050

        • Flying

        • Kereta Api

        • Konstruksi – Arsitektur

        %d blogger menyukai ini: